Study Life Balance sebagai Mahasiswa

Semenjak pandemi covid, temen-temen ngerasa gak sih kalau aktivitas kita berputar disitu-situ aja. Apalagi sebagai mahasiswa, kita pasti punya aktivitas terbatas yang hanya bisa dilakuin di kamar aja. Kuliah-tidur-makan udah makanan sehari-hari ya gak sih wkwkwkw. Mau olahraga pun paling ya semangatnya satu dua hari aja. Terus gimana mau study life balance-nya? Saya izin share buat nyeritain gimana cara saya bisa ngerasa berhasil dalam study-life-balance yaak hihi.

Semester 7 Kuliah

Sepengalaman pribadi, saya baru ngerasain “seimbang” di beberapa aspek kuliah ya di semester 7 kemarin. Itu pun posisinya setelah pandemi beres dan udah masuk kelas offline jadinya harus datang ke kampus. Di semester 7 kemarin, saya cuman ngambil 4 mata kuliah yang dirangkum dalam 3 hari ngampus aja hihi.

Baca Juga: Pengalaman ikut River Cleanup di Bandung

Study Life Balance

Jadi, menurut temen-temen study-life-balance tuh apa, sih?

Menurut saya, study life balance itu momen dimana kita bisa menyeimbangkan aspek dalam hidup. Sama halnya seperti istilah “work life balance” nya para karyawan kantoran. Namun, sebagai mahasiswa, aspek-aspek yg harus bisa diseimbangin bisa dari bersosialiasi, olahraga, akademik (tugas, skripsi, dll.), organisasi, keluarga, dan hal-hal lainnya. Ketika temen-temen udah ngerasain semua aspek ini seimbang, percaya deh, badan ngerasa enteng, seger, dan full happy.

Kuliah?

foto study life balance

Di semester 7 kemarin, saya ke kampus cuman di hari senin, selasa, dan kamis. Tiga hari itu otomatis saya set sebagai bagian dari aspek akademik. Disini temen-temen harus bisa nahan diri untuk gak pergi kemana-mana, nongkrong lama-lama, dan terlalu banyak buang waktu buat hal-hal yg non-akademik.

Terus gimana kalau ada tugas? semua tugas saya kerjain mostly di malam hari dan gak lebih dari weekend, kecuali tugas-tugas tertentu yang dikasihnya mepet dengan deadline.

Olahraga dan Main?

Olahraga atau sekedar “main” bareng temen biasanya saya lakuin antara hari rabu atau hari jumat. Temen-temen bisa ngelakuin olahraga apa aja buat bikin badan lebih seger. Gak melulu harus yang bertarget, tapi olahraga yg konsisten juga udah bisa bikin badan kalian enteng untuk seminggu ke depan. Saya pribadi milih sewa gor dan main badminton bareng temen-temen kuliah atau pergi ke gym ketemu trainer-trainer.

Jadi, gak hanya dapet aspek olahraganya, tapi juga aspek sosialnya. Gak harus mahal kok, temen-temen juga bisa jogging atau lari pagi bareng temen, ikut yoga dari youtube, dan olahraga simpel lainnya.

Quality Time Keluarga?

foto es krim mixue

Keluarga juga termasuk aspek penting, lho. Sesibuk-sibuknya kita dengan tugas, quiz, dan hal-hal kuliah lainnya, temen-temen juga harus bisa ngeluangin waktu buat orang-orang tersayang hehe. Saya biasanya ngeluangin waktu di hari sabtu dan minggu buat orang rumah.

Ya.. meskipun belum tentu tiap minggu jalan-jalan sih, tapi minimal kita hadir buat mereka dan gak keliatan sibuk di hari itu. Temen-temen juga bisa inisiatif bantu orang tua, atau sebatas nemenin ke indomaret🤔 (canda wkwkwkw).

Manfaatnya apa?

Terus, setelah semuanya diseimbangin emang bakal gimana?

Setelah kita bisa ngeluangin waktu buat keluarga dan temen deket, manage waktu buat nugas, dan nyempetin olahraga di sela-sela aktivitas kita, percaya deh, temen-temen bakal punya mood yang bagus, badan enteng, diri sendiri, dan bahkan orang lain di sekitar kita pun ikut seneng karena bisa ngeluangin waktu buat mereka.

Temen-temen perlu inget untuk tetep memprioritaskan tugas kuliah yaa. Mau bagaimanapun, tanggung jawab kita ya tetap sebagai mahasiswa yang harus bisa lulus tepat waktu dan memenuhi kewajiban kita hihi.

Oia, gak salah juga untuk ngeluangin me time untuk leyeh-leyeh atau mager-mageran kok hehehe. Sesuaiin aja sama kondisi dan kebutuhan kamu yaa..

Nah, itu dia cerita study life balance versi saya. Gimana kalau cerita versi kalian? boleh banget kok share di kolom komentar. Terima kasih banyak ya mau baca sampai akhir, see you on my next post, Bubye!

Share your love

2 Comments

  1. dulu waktu masih jadi anak kuliahan ga pernah kepikiran “study-life-balance”, waktu yang beneran longgarnya banyak ya semester 7an itu, sama. Dan aku isi dengan nyari part time job kayak ngelesi anak sekolahan, nggak nyangka juga bisa terjun jadi guru anak SD untuk les privat.
    Mau nggak mau dulu buka buku pelajaran SD. pengalaman banget buat aku

    • Waahhh seru banget pengalamannya kak. Sebenernya study-life-balance pun menurut saya gimana cara “menikmati” fase kehidupan kuliah aja sih kak hihi. Pengen juga part time nih tapi belum nemu-nemu yang pas huhu 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *