Pengalaman Pertama Naik KRL di Jakarta?

Halow semuanya!

Di awal bulan agustus ini, saya ada agenda liburan singkat di Depok dan Jakarta. Sebagai anak Bandung yang gak pernah liburan ke jakarta sendirian, akhirnya saya memutuskan untuk belajar naik KRL biar murah dan gak kena macetnya Jakarta selama liburan kemarin.

Mulai dari liat-liat berbagai artikel tutorial di google, sampai cari cara naik KRL di Tiktok. Setelah saya pelajari, ternyata kunci anak luar kota biar ngerti naik KRL adalah tau stasiun terdekat dari destinasi yang mau kita kunjungi dan hafalin rute KRLnya. Sesimpel itu. Temen-temen bisa cari info KRL secara lengkap di aplikasi KRL Access atau websitenya KRL yaa.

Stasiun Keberangkatan

Perjalanan saya naik KRL hari itu dimulai dari stasiun Universitas Indonesia (UI). Karena posisi saya nginep letaknya di Depok, jadi milih stasiun UI sebagai stasiun terdekat sekaligus tempat saya naik KRL. Sekilas info bagi anak luar Jabodetabek yang belum tau, saya gak menyarakankan naik atau turun ke stasiun UI di weekend karena gerbang UI ditutup, alhasil gojek/grab harus muter jauh banget dan akhirnya bikin perjalanan kalian makin lama nyampe ke tujuan.

Setelah sampai di stasiun UI, saya pergi ke loket untuk beli kartu multi trip KRL, harga kartunya (yang biasa) Rp30.000 (udah termasuk saldo Rp10.000). Sebenernya kartu e-money, flazz, dll bisa juga dipake untuk bayar KRL, temen-temen bisa aktivasi dulu di stasiun keberangkatan ya. Terus kenapa gak pake e-money aja, del? sebenernya karena pengen punya kartu multi tripnya aja sih, biar inget kalau pernah naik KRL (wkwkwk maafkan jiwa turis ini yaa).

Kartu Multi Trip KRL
Kira-kira begini penampakan kartu multi tripnya (sumber:krl.co.id)

Setelah punya kartu multi trip, temen-temen bisa langsung tap dan masuk aja. Kalau masih bingung harus nunggu di peron mana, mending tanya satpam deh daripada kamu salah naik kereta. Saat itu, saya nunggu di peron yang mengarah ke Jakarta Kota karena mau ke perpusnas.

Mesin tap kartu KRL di stasiun
Tap Kartu di mesin ini yaa (sumber: krl.co.id)

Nunggu gak sampe 5 menit, kereta nya udah dateng deh. Kebetulan banget di hari itu aku masuk KRL pertama kali langsung naik di gerbong paling akhir yaitu gerbong khusus perempuan (sebelumnya gak tau). Fyi, gerbong khusus perempuan letaknya ada di gerbong paling depan dan paling akhir rangkaian kereta ya gais.

Kesan Naik KRL Pertama Kalinya

Penampakan gerbong umum (sumber: krl.co.id)

Pas pertama kali masuk gerbong, saya amazed banget sama KRL. Pengalaman yang seru banget (kalau weekend, kalau hari kerja kayaknya pusink ya). Mungkin karena keseringan nonton vlog orang-orang jepang yang naik commuter, akhirnya kesampaian juga coba commuternya Indonesia dan berasa keren aja gitu.

Kenapa amazed banget? karena kaget ternyata KRL sebersih dan sedingin itu. Awal tau KRL cuman diceritain orang tua KRL tuh kayak gimana. You know lah ya mereka nyeritain KRLnya ya dengan kondisi KRL yang ada di jamannya wkwkw. Ntah itu ada yang jualan, kumuh, dan lain sebagainya. Eh taunya sekarang udah bersih dan terawat banget gerbongnya. Good job banget sii.

Foto Stasiun manggarai, stasiun transit
Ini di stasiun manggarai, aslinya lebih hectic (sumber: krl.co.id)

Apalagi waktu saya coba iseng turun di stasiun Manggarai. Waaah, vibes hecticnya gokil banget. Rush hour nya tuh berasa banget kalau lagi ada di stasiun Manggarai wkwkwk. Fyi, Stasiun Manggarai sekarang merupakan stasiun transit, jadi kalau kalian yang mau pindah rute kereta atau mau naik kereta bandara harus turun di stasiun ini (cmiiw). Semua orang serba cepet dan udah hafal banget mereka harus nunggu di peron mana tuh saya anggap hal yang keren banget. Ya.. bayangin kita yang anak Bandung ini turun di stasiun Manggarai terus planga plongo doang dan lari-larian nyari security karena bingung harus nunggu di peron mana hahaha. Untungnya sih gak salah naik gerbong huhu.

Stasiun Tujuan

Oia, temen-temen jangan lupa tap kartu lagi di stasiun tujuan ya, kalau nggak tap ya gak bisa keluar dari stasiun juga sih. Sejauh ini, stasiun KRL yang saya kunjungi masih hitungan jari sih, dari Stasiun UI, Gondangdia, Djuanda, BNI City, dan Depok Baru.

Anyway, segitu dulu cerita perjalanan KRL hari ini, next nya sebenernya saya pengen banget bisa naik TransJakarta atau sejenisnya di Jakarta, doain ya semoga bisa kesampaian nyoba dan ngerti cara naiknya gimana hehe. Terima kasih udah baca sampai akhir, boleh juga dong ceritain pengalamanmu naik KRL pertama kali di kolom komentar ya!

See you on my next post, Bubye!

Share your love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *