Penderitaan Behel, Katanya

Lagi-lagi berkecimpung dengan kata “katanya” memang pusying yah. Ada yang bisa bikin nggak bisa tidur 7 jam 7 hari (eh gimana?). Ada yang bisa bikin senyum-senyum sendiri kayak abis di “p” in sama doi. padahal cuman perkara P. eh, salah topik ya.

Katanya setelah pasang behel sakit, yah?

Yaudah deh, saya jelasin yah. Anyway, ini berdasarkan pengalaman pribadi aja ya. Jadi, kalau ada yang ngerasainnya beda, jangan salahin saya, plis.

Yang belum baca pengalaman saya pasang behel, mending baca dulu gih. Biar ada nyambung-nyambung dikit, hehehe.. Biar nggak ribet, nih Klik ini coba! 🙂

Oke, back to the topic!

Jujur, saya juga terbawa bayang-bayang orang dengan kalimat “pasang behel itu sakit sampe gak bisa makan”. Tapi nyatanya…

Sejam dua jam setelah pemasangan sih saya masih norak banget. Mingkem aja harus monyongin mulut dulu saking nggak mau ngerasain sakit (segitu noraknya, padahal belum sakit sedikit pun).

Kata asisten dokter nya nggak boleh makan yang keras-keras dulu. Trus saya nanya dong, “misalnya apa mbak?”. Dia cuman jawab, “ya pokoknya yang keras-keras nggak boleh”. Waw, sungguh tidak menjawab yah :). Karna saya nggak tau takaran “keras” nya segimana, akhirnya saya beli bubur (nyari aman). Dengan topping ayam dan cakue. Walau saya pun nggak yakin ini cakue sama ayam nya bakal kemakan atau nggak.

Setelah pakai behel, kita nggak boleh makan pakai gigi depan (seri). Karna pasti bakal nyangkut-nyangkut dan bracket nya lama-lama bisa lepas. Bolehnya cuman pakai geraham. Ribet deh pokoknya. Karna nggak bisa motong pakai gigi seri lagi, akhirnya saya jadi kebiasaan deh makan pakai sendok, atau saya potong-potong dulu makanan nya pake tangan.

makan

Keesokan harinya, mulai tuh ada rasa yang nggak pernah saya rasain sebelumnya. Bukan rasa yang dulu pernah ada, bukan. Gigi mulai kerasa ketarik ke belakang. Saya nggak begitu bisa mendeskripsikan pake tulisan sih. Tapi rasanya kurang lebih kayak semua gigi tuh ditekenin satu-satu sama jari secara bersamaan. Kalau mau tau rasanya, coba teken salah satu gigi kamu pakai jari. Nah, sekarang bayangin rasa itu secara bersamaan di semua gigi. Kira-kira begitu rasanya. Semakin nggak rapih gigi kamu, semakin berasa banget.

Alhamdulillah nya gigi saya ngga begitu banyak yang error nya. Jadi, masih manusiawi lah sakitnya. Dan menurut saya, ini nggak separah yang saya ekspektasi-in, sih. Saya ngebayanginnya sampe demam dan nggak nafsu makan (sesuai cerita orang-orang).

Hari kedua setelah pemasangan, saya masih bertahan dengan bubur. Sebenernya saya juga nggak nyangka sih, bisa kuat puasa dengan sahur bubur polos dan buka dengan bubur polos (lagi). Kenapa polos? Karna saya emang anaknya polos. Eh, salah. Karna sakitnya tuh emang bikin males makan. Bahkan, makan ayam suwir yang buat bubur pun rasanya tuh kayak berat banget buat ngunyah.

Bubur, Menu Alternatif yang Menyehatkan | Koran Jakarta
Sumber: Google

Rasa sakitnya tuh bahkan bisa bikin nggak bisa tidur. Karna saking keganggunya, saya akhirnya nyerah nahannya dan minum obat paracetamol (pereda sakit). Awalnya saya sok-sok-an nggak akan minum obat karna bisa nahan, taunya akhirnya k.o. juga, hehe.

Rasa sakit ini bertahan di rahang saya sampai hari ketiga setelah pemasangan behel. Dari hari pertama sampai ketiga, makin hari makin berasa sakitnya. Hari keempat nya udah mulai terbiasa. Hari keempat dan seterusnya pelan-pelan saya nyoba makan nasi, setelah tiga hari makan bubur polos terus-terusan. Walau emang ribet makannya, tapi lagi-lagi lama-lama terbiasa.

Setelah hari keempat dan seterusnya itu udah nggak begitu ngerasa sakit lagi. Paling dikit-dikit doang. Setelah udah nggak ngerasain sakit, saya jadi makin terbiasa buat ngunyah sampe bener2 halus, dan selalu ngaca buat nge-cek gigi setelah makan. Kan kalau abis makan terus ada ayam nyangkut di behel kan nggak lucu :(. Dan kalau lagi di rumah, setelah makan biasanya langsung sikat gigi. Kalau lagi di luar, saya biasanya kumur-kumur sampe kira-kira nggak ada yang ngangkut lagi.

ᐈ Toothache cartoons stock pictures, Royalty Free toothache ...
Sumber: Google

Intinya, setelah pasang behel, saya berubah jadi orang yang bener-bener merhatiin kebersihan gigi. Harusnya berlaku ke semua orang sih, yang nggak pake behel juga. Tapi yang baru pake behel mungkin bakal ngerasain sesignifikan apa perbedaan rajin-nya. Bahkan abis makan kue dikit doang, langsung sikat gigi. Serajin itu woy, hahaha!. Dulu sebelum pasang behel, saya sikat gigi tuh cuman pas mandi dan sebelum tidur doang (who’s with me?! XD).

Udah sih, segitu doang “penderitaan” nya. Oia, saya ingetin lagi ya, rasa sakit ini pasti beda-beda tiap orang. Karna masalah gigi orang pasti beda-beda. Yang gigi nya banyak error nya mungkin akan lebih lama dan lebih sakit penderitaannya. Bukannya mau nakut-nakutin ya. Tapi.. pernah denger nggak sih quotes yang bunyinya, “kalau mau hasil yang maksimal, kita juga harus banyak berkorban”. Kurang lebih prinsipnya sama! Hahaha. Saya nggak tau sih itu quotes nya bener atau ngga, kurang lebih aja ya, hehe. Intinya, kalau mau gigi nya rapih, ya harus ngorbanin diri juga.

Udah deh, gitu aja ceritanya, hehehe. Ada yang mau nanya-nanya tentang behel ke saya, nggak? Tulis aja ya di komen, nanti kalau saya bisa jawab, saya bikin deh post khusus.

Tungguin post-post saya selanjutnya yahh 😀

Lagi-lagi, terima kasih udah baca sampai akhir artikel ini. Kalian keren deh, sukaaakk!.

Jangan lupa follow instagram saya yak, nih linknya:

https://www.instagram.com/adelahasna/

Sampai jumpa dipost selanjutnya!

Bubye!

Share your love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *