Pengalaman Pasang Behel!

Share this post!

Hai, Halo semua! Udah lama nih nggak post di sini.

Ada yang kangen nggak? Hehehe

Katanya persiapan pasang behel repot yah? katanya mahal banget yah? apa aja sih tahapan-tahapan sebelum bisa pasang behel? Penasaran nggak? let’s skuy kita mulai..

Beberapa minggu yang lalu, tanggal 22 Mei 2019, saya memutuskan untuk memasang behel (atau kawat gigi sama aja). Sebenernya udah dari dulu pengen masang behel tapi baru kesampaian tahun ini. 

(Update: Aku juga udah ceritain tentang pelepasan behel dan pengalaman pakai retainer di post terbaru, jagan lupa mampir yaa https://adelahasna.wordpress.com/2021/01/25/lepas-behel-dan-rasanya-pakai-retainer/)

 

Dari dua hari sebelum pemasangan, saya udah mulai nyari-nyari di internet “tempat pasang behel di Bandung yang recommended lalu nanya-nanya ke temen yang udah pasang, bahkan sampai nanya ke dokter gigi langganan (tapi bukan spesialisnya). Ada yang bilang RSKGM, RSGM unpad, dan beberapa praktek pribadi dokter Sp Orto lainnya.

Nah, dari beberapa pilihan itu, saya coba pertimbangin (asik gak tuh bahasanya hahaha). Yang saya simpulkan (dari beberapa artikel) saat itu adalah RSKGM dan RSGM Unpad memang hasil pemasangannya bagus. Tapi kalau diliat dari cerita-cerita orang yang pernah kesana tuh, katanya ngantri nya lama dan katanya ada beberapa dokter yang kurang enak pelayanan nya. Dan pintar nya *gaboleh merendah*, saya langsung percaya akan cerita-cerita itu (wkwkwk maafkan hamba yang gamau ngambil resiko ini).

Untitled-1

Dan pada akhirnya memutuskan untuk pergi ke Drg. Milda Sari Lubis Sp Ort yang buka praktek sendiri di Jl. Kalijati Raya. Alamat lengkapnya searching aja sendiri ya hihi..

Jadi, sehari sebelumnya harus booking dulu buat hari besok nya kalau mau ke dokter itu. Nah, sy coba deh nge-WA nomer nya. Dan alhasil dapet booking-an untuk besoknya. Kalau nggak booking dulu resikonya apa? Yaa belum tentu kamu bisa dilayanin hari itu juga, karena sering penuh. Walau emang nggak dikasih nomer antrian, tapi antrian nya sesuai kedatangan ke TKP nya. Jadi, semakin pagi kamu dateng, semakin cepat juga diproses nya.

suasana milda

 

Nah, keesokan harinya (Hari-H) saya dateng pagi-pagi, mungkin sekitar jam 10an karna dokternya bukanya jam 10 (ini jadwal pas bulan puasa yaa, kalau hari biasa buka praktek nya sore). Perjalanan dari rumah ke dokternya sekitar 15 menit-an. Awalnya sy kira sy udh dateng cukup pagi dan bisa jadi antrian pertama. REALITANYA?! TIDAKK KAWAN-KAWAN!!.

Udah ada 1 orang perempuan yang duduk manis di kursi antrian dengan tatapan sinis seakan berkata, “Hahahahahah, maaf mbak sy duluan yah :))”. YaAllah suudzon amat yak gue :(. Alhasil saya jadi antrian kedua di hari itu. Ternyata jam segituan tuh dokternya juga belum dateng, kata adm nya masih di jalan. Sepertinya kita-kita (pasiennya) emang kerajinan aja.

Baca Juga  AntiFOG Wipes Zeiss, Solusi Kacamata Berembun!

Akhirnya nunggu 10 menitan dan dokternya dateng. Dan nunggu lagi mbak-mbak si antrian pertama tadi sekitar setengah jam-an. Tidak lama kemudian nama saya dipanggil dan saya pun masuk. Dokternya langsung meriksa gigi saya, dan ngasih penjelasan tentang behel secara detail. Setelah di cek, dokternya nawarin untuk pasang behel hari itu juga. Nahh, setelah dapet persetujuan orangtua, akhirnya mereka meng-iyakan untuk pasang hari itu juga. Tapi ya nggak langsung dipasang detik itu juga.

Masih ada proses puaaannnjjjaaannggg sebelum bisa dipasang kawat gigi nya. Eh nggak begitu panjang juga sih, cuman 2 tahap, tapi nunggu nya agak lumayan bikin capek hehehe. Setelah meng-iyakan, dokternya langsung mencetak gigi. Eh gimana sih jelasinnya?! Bentar, bentar.. jadi ada cetakan gitu, dimasukin ke rahang atas sama bawah gitu. Nggak kebayang yah? Coba cari di Google deh hihi ampunnn. Oh, atau saya kasih foto contoh nya aja, nih.

Untitled-2

 

Nah, kebayang kan?. Di dalam alatnya yg oren (liat di gambar) itu ada adonan kue yang dingin gitu. Pas dicetak gitu nggak sakit sih, cuman ya nggak enak aja. Mulut nya kerasa penuh bgt.

Nah, setelah selesai dicetak, saya disuruh untuk foto rontgen (Cephalometry dan Panoramic). Dokternya ngasih surat pengantar untuk dikasih langsung ke Lab Pram*ta nya. Jadi, pas di Lab Pram*ta nggak usah repot ngomomg “mbak, saya mau foto sepalo.. eeehh.. apa ya tadi namanya”. Kurang lebih untuk menghindari kalimat barusan.

Lab Pram*ta nya lumayan jauh dari tempat prakteknya. Oia, karna waktu itu pas puasa (tapi saya lagi halangan) dan weekday, jadi nggak begitu rame di pram*ta nya. Setelah mencet tombol antrian pendaftaran, saya juga langsung dipanggil hahaha. Setelah daftar, nunggu dipanggil (LAGI) buat di foto-nya. Setelah dipanggil ke ruangan scan, langsung disuruh pake rompi gitu yang tebel dan berattt cuy 🙁 (nggak selebay itu sih sebenernya). Rompi ini buat ngelindungin bagian tubuh lain biar nggak kena cahaya sinar rontgen nya. Nah, setelah melakukan foto-foto (scan, bukan selfie), disuruh nungguin (DAN LAGI!) hasilnya. Proses dari daftar sampai nunggu hasilnya mungkin sekitar 1 jam-an.

Setelah dari Pram*ta, saya makan siang dulu (perlu diceritain nggak sih?). Menikmati makanan niqmat nan haqiqi yang nantinya kalau udah pasang behel bakal susah makannya (halah, ujung2nya diceritain juga kan). Anda tau apa? Iga bakar!!. Niqmat bukan?!?! Huehehe.

Oke, lanjut ya..

Setelah makan niqmat, langsung menuju ke dokter gigi nya lagi. Nah, kali ini langsung proses pemasangan behel. Awalnya di scalling dulu (mungkin nanti saya akan bahas lebih lanjut tentang scalling di post lainnya ya). Setelah itu, langsung ditempelin bracket (yang kotak-kotak nempel di gigi). Setelah pasang bracket, baru dipasang kawat nya, dan diakhiri dengan pasang karet yang warna-warni itu.

Baca Juga  Mau pindah ke macbook? Ini dia 6 tips bagi kamu pengguna windows yang mau pindah ke macbook!

Prosesnya memakan (dikira makanan kali) waktu 1 jam lebih. Sakit nggak, sih?. Ada beberapa part yang bikin sakit menurut saya. Yaitu pas bagian scalling, dan pemasangan karet nya. Scalling itu singkatnya bersihin karang gigi. Nah, karang gigi ini banyak terdapat di sela-sela gigi antara gigi dan gusi. Nah, sakitnya tuh kalau alatnya udah kena gusi nya. Kalau pemasangan karet sebenernya lebih ke ngilu sih, soalnya alat pemasang karet nya kayak ngegores gigi gitu.

Untitled-4

 

Oia, pemasangan behel ini kalau di dokter ini harganya bermacam-macam. Dari yang mahal, sampai yang sangat mahal. Eh, nggak tau juga sih, 10 juta menurut kalian mahal kan yah?*eh. Biayanya ada yang 10 juta, 11 juta, dan 23juta. Apa anda tercengang?! Waw! Kalian tidak sendiri gais :(. Di RSKGM, RSGM Unpad kalau nggak salah ada yang 5 juta. Sebenernya tergantung se-rumit apa masalah gigi kalian juga sih. Trus apa bedanya yg 10 juta dan 11 juta? Beda dari diameter bracket nya (yang kotak2 yang ditempel di gigi). Kalau yang 10 juta bracket-nya lebih tebel dan lebih bikin mulut penuh (katanya). Jadi sy milihnya yg 11 juta (sesuai kesepakatan sama ortu juga yg pasti).

Biaya pemasangan behel itu tergantung pilihan tempat kalian juga sih. Ada yang bisa “murah” nya dari sekitar 5jt dan ke atas. Ada juga yang bisa “murah” nya dari sekitar 10jt an ke atas. Nah, makanya saya saranin untuk surfing dulu harga-harga dan kualitas pelayanan tempat2 pemasangan behel kalian.

“Katanya setelah pasang behel sakit yah?”

Bagi yang penasaran, coba deh mampir di post ini hehehe

Penderitaan Behel, Katanya

Mungkin udah dulu deh ceritanya. Kurang panjang yah? Atau kepanjangan? Komen dong, biar bisa saya evaluasi (azeek).

Staytune disini yah! Kalau kalian, atau teman kalian, atau adik-kakak kalian, atau nenek-kakek kalian yang mau pasang behel, boleh dong suruh baca cerita ini dulu (jangan dipaksa juga, ntar dicoret dari Kartu Keluarga bukan urusan sy hahaha).

Anyway, terima kasih sudah mampir dan baca sampai selesai yah. Jangan lupa follow instagram saya jugak!

Nih, linknya: Instagram penulis

Maaciii, Sampai jumpa di post saya selanjutnya!

Bubye!

Share this post!

6 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: