Pertemanan di Kuliah Gimana, Sih?

Hey!

Selain siklus hidup dan cara belajar, pertemanan kuliah juga sangat jauh berbeda dari pertemanan SMA. Kenapa aku bisa bilang begitu? karena udah ngalamin banget hehe. Di Semester satu, pas kita masih maba, belum begitu kerasa bedanya. Momen maba ini biasanya kita mulai mengenal berbagai sifat orang dari mahasiswa lokal maupun rantau. Biasanya di awal-awal perkuliahan, kita cukup punya banyak temen yang dikenal, sering nugas bareng, makan di kanting bareng, pokoknya masih bestie banget deh. Nah, dengan momen-momen yang serba bareng ini biasanya kita akan mulai mengidentifikasi mana orang yang nantinya akan berpotensi untuk jadi temen deket kita selama kuliah. 

Memasuki semester dua, setelah tau semua sifat temen-temen sekelas, biasanya kita akan mulai filter temen dan berbagai konflik maupun drama kecil mulai bermunculan. Ada yang mulai nge-geng, ada yang mulai menjauh, ada yang secara terang-terangan benci kita, ada juga yang semakin deket. Menurutku, semester dua ini semester penentuan temen deket sih, karena temen-temen yang lainnya udah mulai bikin kelompok, jadi kalau kita telat dikit ya gak akan punya temen sampai lulus nanti :). 

Source: iStock

Semester tiga, mulai keliatan temen-temen mana yang dateng pas ada butuhnya doang. Personally, di semester 3 dan 4 udah jarang banget ngobrol sama temen sekelas, paling hanya chat sama beberapa orang doang dan itupun masih hitungan jari. Di tahun kedua ini mulai banyak drama yang ganggu banget pertemanan kita di kuliah. Ada yang memang ngejauh terang-terangan, bahkan ada yang sampai bully secara halus (ini kayaknya pengalaman pribadi aja si). Di tahun kedua ini aku belajar banyak untuk bodoamat soal pertemanan (dan mungkin kamu juga harus mulai belajar). Prinsipku, selagi aku gak ngerugiin orang lain, yaudah jalanin aja. Kadang sampe nangis karena mikirin gak punya temen banyak, eh ternyata memang semua kondisinya begitu.

Orang-orang yang berkelompok di semester-semester sebelumnya, satu persatu punya bestie masing-masing dan akhirnya jadi berdua-berdua. Aku juga gak tau kenapa itu terjadi, mungkin emang lebih nyaman berdua aja sih. Di semester 5 sekarang, aku semakin belajar lagi tentang siklus pertemanan ini. Sepertinya memang gak semua hal harus dibawa pusing. Semester sekarang aku totally bodoamat dengan pertemanan di kuliah, kalau gak mau temenan ya yowes, kalau mau ya ayo. Kalau mau temenan ya sebisa mungkin cari yang simbiosis mutualisme yak, biar nggak kita doang yang rugi. 

Oia, semua cerita ini pengalaman pribadi ya, mungkin tiap kelas bahkan tiap kampus punya lingkungan yang beda-beda. Tapi, yang jelas pertemanan di kampus itu sangat individual dan bisa dibilang lebih “kejam”. Udah harus kuat mental dari maba, biar bisa survive dari “circle” pertemanan toxic yang bisa ditemuin di semester berapapun selama kamu kuliah. Sejauh ini Alhamdulillah aku ngerasa ada di “circle” pertemanan yang sangat positif, dikelilingi temen yang saling support, mau susah senang bareng, dan gak saling merugikan. 

Pesanku untuk maba, choose your friend wisely. Plis, jangan mau dimanfaatin dalam hal apapun dan harus bisa tegas sma temen yang emang manfaatin kamu. Jangan berkedok kasian tapi kamunya diperbudak terus, karena nantinya dia bakal terus-terusan bergantung sama kamu sampai lulus. Pake masa-masa maba secara maksimal untuk nyari temen-temen yang positif dan bisa kamu ajak berjuang bareng selama kuliah and lastly, Good luck for your studies!

Anyway, mungkin itu dulu yang bisa aku ceritain sekarang, let see apa yang akan terjadi sampai lulus nanti hehe, makasih banyak udah baca sampai akhir, semoga kalian suka yaa! 

Oia, hampir lupa, happy new year guys! semoga kita bisa jadi lebih baik ya di tahun 2022 ini, Aamiin!

See you on my next post, bubye!

Share your love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *