Semester Keempat di Kelas Internasional: Ya.. begitulah

Halo semuanya! Gimana libur kuliahnya nih? semoga produktif yaa wkwkwk

Gak kerasa nih udah beres aja semester 4 nya, perasaan kemaren baru aja ospek *eh wkwkw.

Kalau ada yg nanyain aku gimana rasanya semester 4, well… baiklah aku bakal ceritain sekarang 🙂

Semester 4 ini rasanya agak cepet bagiku, entah itu karena terlalu nyaman atau karena terlalu sibuk sma tugas-tugas yang dikasih sama dosen.

Di semester ini nyampur banget rasanya, dari yang bahagia banget sampai yang stress dan nangis berhari-hari karena kuliah. Tugas yang dikasih juga udah gak main-main lagi dan baaanyak bangeeet tugas kelompoknya. Mungkin semester ini bukan yang terberat dari keseluruhan kuliah, tapi udah mulai berasa kuliahnya wkwkw.

Aku ceritain dari awal semester aja ya..

Di semester ini prodi ku (International ICT Business) gak ada matkul yang hitung2an, lebih banyak teori nya. Ada sih satu matkul yang nyinggung hitung2an tapi yang dibahas lebih ke teknik hitungannya. Di semester kemaren aku juga ngambil 1 matkul atas yang seharusnya aku ambil di semester 6. Jadi, bisa dibilang semester ini merupakan semester padat bagiku (yang totalnya jadi 23 SKS).

Di awal-awal semester ini, dosen-dosen udah banyak yang ngebagi-bagi kelompok, ada yang ngebolehin mahasiswanya bikin kelompok sendiri, dan ada juga yang dipilihin sma dosennya. Bagi aku yang introvert ini, bersyukur banget kalau ada lebih banyak dosen yang memperbolehkan milih anggota kelompok sendiri. Yha.. tau sendiri kan kalau anak introvert ketemu sama yang bukan orang terdekat. Yang ada malah nguras energi sendiri :). Nah, itu dia pemicu permasalahan yang ada di beberapa matkul semester ini. Tadi aku udah bilang kalau banyak banget tugas kelompoknya, dan ada 2 matkul (termasuk 1 matkul atas tadi) yang kelompoknya ditentuin sma dosen.

Source: istockphoto

So.. di kelompok matkul atas aku dapet kelompok dengan 3 anggota (aku, kating, dan kating). Kedua kating ini cowok yang slow respond banget kalau ditagih tugas. Di kelompok ini aku selalu terapin pembagian tugas, karena kalau kerja bareng yang ada mereka diem2an doang dan biar lebih adil aja. Saking slow responnya dua abang ini, aku udah sampe spam chatnya, telpon, nanyain temennya dan ternyata tetep aja gak direspon. Terus tiba2 mereka bales beberapa hari setelahnya dengan alasan “sorry del, wa aku error” dan “iya ini masih dikerjain”. Sekali sih aku maklumin, tapi kok lama-lama makin menjadi ni abang dua wkwkwkw. Alhasil, karena males nungguin mereka lagi, pas tugas akhir aku bersikap bodoamat sma mereka yang kerja lebih dari deadline yang disepakati. Aku kerjain seadanya bagian mereka dan dikumpulin. Aku gak membenarkan hal ini, tapi bagiku mereka seharusnya udah ngerti banget perkuliahan seperti apa (karena mereka kating) dan seharusnya tanggung jawab masing2 tetap berlaku. Ini mungkin gak perlu dicontoh, tapi ya mau gimana gais cape banget nungguin mereka kerja huhuhu 🙁

Itu salah satu cobaan di semester ini, mungkin terkesan sepele dan biasa aja bagi yang lain, tapi ya gapapa aku cuman ceritain yang terjadi aja wkwkwk. Masih banyak sebenernya cobaan2 lainnya, contohnya kayak lingkup atau circle pertemanan yang semakin kecil.

Ngerasa gak kalian yang sama2 seangakatan sma aku kalau sekarang temen2 kalian makin sedikit dan makin keliatan mana yang dateng pas ada butuhnya doang? HAHAHA. Keliatan banget sih di semester ini hihiw. Aku gak mempermasalahkan hal ini sih, karena Alhamdulillah orang2 terdekat emang orang2 yang aku percaya bisa sama2 berdampak baik ke kehidupan masing2 #Azeek. Terus gimana sikap aku ke orang-orang yang dateng pas ada butuhnya doang? ya.. jawab seadanya aja. Tapi jawabannya ya gak akan semaksimal klo orang-orang deket yang nanyain. Terutama kalau orang-orang yang ngechat adalah orang2 yang emang “gak suka” sma aku, behh…. aku read doang wkwkwkw (lah siapa suruh ngebecandain hehe). Weits jadi curhat ya 🙁

Apa mungkin karena online juga ya? aku juga kurang tahu sih kalau suasananya offline bakal kayak gimana di semester ini.. Tapi ya the show must go on, itulah kenyataan pahitnya di semester kemaren wkwkw.

Source: istockphoto

Cobaan2 tadi sebenernya belum ke yang inti, yang parah banget di semester ini aku pernah ngerasain stress banget (sampai nangis sekitar 4-5 hari berturut2). Stress ini kepicu gara2 ada tugas paper gtu yang nuntut kita ngolah data dari data yang udah disediain. Sebenernya mungkin bukan tugasnya yang bikin stress tapi itu kejadiannya pas minggu2 UAS (yang artinya udah akhir semester) dan ngerasa capek banget. Dilengkapi dengan sifat perfeksionis dan overthinking-ku yang hadir setiap saat yang akhirnya bikin capek batin. Tapi Alhamdulillah nya, Allah kasih aku kekuatan sampai akhirnya bisa menyelesaikan semua tugas dan cobaan di semester ini. Kalimat “Gak ada usaha yang mengkhianati hasil” kerasa banget di semester ini. Karena ujung2nya, Alhamdulillah, semuanya beres.

Well.. kurang lebih begitu cerita di semester 4 nya, sebenernya ini sekedar catetan pribadi yang aku publish di blog ini biar suatu saat nanti pas baca lagi aku bisa ngetawain hal2 sepele ini hehehe. Tapi, aku juga seneng kalau kalian tertarik dengan cerita ini. Anyway, terima kasih banyak buat temen-temen yang udah mampir di blog ini dan baca sampai akhir. Kasih pertanyaan di kolom komentar ya kalau kamu mau aku ceritain lebih banyak lagi tentang semester 4 kemaren.

Oia, liburan ini aku lagi ikut 2 kepanitiaan kampus nih, nanti kalau masa kepanitiaannya udah habis aku ceritain ya, selamat liburan teman2! Yang mau nanya2 lewat DM juga boleh kok, cuss ke ig @adelahasna yaa 🙂

Share your love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *